Selasa, 09 Mei 2017

Bakwan Kawi ala Masjid Syuhada Jogjakarta

Dwipracaya.com Masjid Syuhada adalah salah satu masjid favorit saya di daerah kota Jogjakarta. Beralamatkan di Jl. I Dewa Nyoman Oka No.13 Kotabaru Gondokusuman Kota Yogyakarta. Tepatnya dari gereja kotabaru lurus ke utara saja, lebih kurang 200 meter bangunan masjid akan tampak. Tempat parkirnya luas, mudah gak pakai ribet. Jamaahnya juga ramah-ramah, tempat kamar mandi dan wudhu bersih dan adem jika sholat ditempat ini. Makanya saya sering mampir di masjid dengan kubah warna hijau ini.

Dwipracaya.com | Di depan masjid Syuhada ini ada beberapa penjual keliling yang biasa mangkal. Ada penjual wedang ronde, ada penjual jamu kunir asem (kunyit asam) dan ada penjual bakwan kawi. Nah, dalam edisi ‘kuliner on the road kali ini saya ingin menceritakan tentang bakwan kawi depan masjid Syuhada Jogjakarta.

Penjual bakwan kawinya bernama Pak Ponikan, berasal dari wilayah Gunungkidul. Sudah berdagang bakwan kawi sejak tahun 1997, luar biasa lamanya. Gak kebayang waktu bapak sudah mulai jualan saya baru sekolah dasar ini. Dalam aktifitas bapak Ponikan dengan memakai baju rapi ada kerahnya, memakaii sandal dan celana panjang sering mangkal menjajakan bakwan kawi si SD Ungaran Jogja dan di depan masjid Syuhada Jogja ini. Hanya 2 (dua) tempat ini bapak Ponikan biasa mangkal. 
Pak Ponikan sedang melayani pembeli

Biasa pulang 1 minggu sekali ke Gunungkidul untuk mengunjungi keluarganya di sana. Oh ya harga bakwan kawi per porsinya cukup murah, cukup keluarkan uang Rp7.000 Anda akan bisa menyantap bakwan kawi super enak. Menurut saya bakwan kawi yang dibuat pak Ponikan ini berbeda sekali.

Rasa kuahnya sangat gurih, dan kental. Adonan bakwan kawi terasa kenyal dan alot. Jika digigit tak akan langsung pecah, masih terasa kenyal dan alotnya terasa jika dikunyah. Porsinya juga mantap tak terlalu sedikit, karena pernah saya beli bakwan kawi di tempat lain, tak sebanyak kalau beli di tempat ini. Jadi dari segi porsi tentu bisa mengganjal perut jika kelaparan melanda.
Mak Nuss!

Kemudian sambelnya juga berbeda, rasa sambelnya sangat berbeda dengan sambel biasanya. Tekstur sambel berwarna cokelat dan kental, kalau ambil sedikit saja aslinya sudah pedas. Saya juga sempat heran pas pertama kali nyoba kok rasa sambelnya beda, pokonya berbeda dengan sambel yang lain. Makanya saya pernah sekali makan di tempat itu, hanya dengan duduk diatas kursi plstik warna merah menyantap 2 (dua)mangkuk bakwan kawi. Tersedia juga kecap manis biar menambah manis wajahmu, eh manis bakwan kawinya maksudnya. Hihi…

Hahaha mantap jiwa!

Tempatnya juga nyaman karena berada di bawah pohon, tempatnya bersih dan kadang pak Ponikan jika ditanya pasti beliau akan mulai bercerita, coba aja dating ke sini dan melarisi dagangan bapak Ponikan, kalau tak percaya. Dijamin dah pasti dirimu dibuat ketagihan, 

‘Mau makan enak tur murah, yo bakwan kawi pak Ponikan masjid Syuhada wae, asah kakean pilihan!

(Kalau mau makan enak dan murah, ya bakwan kawi Pak Ponikan masjid Syuhada aja, tidak usah banyak pilihan!)


0 komentar:

Posting Komentar

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html